Korean Studies

ini gue tulis di sebuah kedai 'cemplung donat' di deket rumah, procrastinating dari belajar buat finals. belajar apa, gue juga susah ngejelasinnya. intinya sih korespondensi bisnis. tapi gak cuma itu sebenernya, jadi overall lebih ke business stuffs.

lagi stress begini, gue jadi inget-inget lagi kenapa gue milih jurusan ini. i mean, dari astronomy ke korean studies namanya bukan banting setir lagi tapi setirnya udah lepas, gak terkendali, kalo kata Carrie Underwood sih 'Jesus take the wheel'. alesan awal gue milih jurusan ini buat bikin kesel nyokap karena doi ngelarang gue buat pergi ke bandung. bayangin aja, dari smp gue udah mau kesana, udah bilang ke doi, ke bokap, ke handai taulan yang nanya 'afi kalo kuliah mau kemana?' (gue udah ditanya begini dari sd), terus tiba-tiba kelas 3 semester 1 akhir gue diultimatum, "kamu kuliah di jakarta aja, gausah ke bandung. emang di ui aja gabisa?" mau marah juga gimana (udah marah sih), yang bayar kuliah juga bukan gue kalo gue di-disown gimana -_- tapi sebel udah di ubun-ubun, makanya gue pilih jurusan yang nyeleneh. yang orang-orang gak akan mikir gue ambil itu. terserah gue dong, toh gue yang belajar, gue udah nurutin nyokap, kalo mau protes ke nyokap tuh (banyak yang protes, ha. gue puas banget). lagian bahasa korea apa susahnya sih, gue pikir waktu itu.

gue salah besar, bahasa korea susah. pake banget.

bacanya sih gampang, gampang banget lo belajar intensif seminggu juga bisa. tapi grammar. dan writing. dan listening. dan speaking. kalo gak disabarin mending berenti aja dari semester 1 dan pindah kuliah. grammar makin tinggi tingkatannya makin fucked up, orang korea bahasanya pake hati, maksudnya tergantung sama situasi dirinya/orang lain/lingkungan sekitar [insert middle finger here for being so screwed up]. writing, sama susahnya dan ada bahasa yang khusus buat tulisan dan khusus buat lisan. listening... sigh. kecepatan ngomong mereka luar biasa. dan buat speaking, ada tingkatan bahasa sesuai hierarki (atasan, orang lebih tua, seumuran asing, seumuran deket, lebih muda) atau situasi (formal, semi-formal, santai, biasa).

ada banyak orang yang nanya, "fi, sastra korea itu belajarnya apa aja sih? kayak di les-les gitu?"

sebenernya gue emosi kalo dibilang gitu hahaha. to be perfectly, very very very honest. tapi gapapa, orang-orang (atau kamu yang baca? ;D) kan gak tau. makanya nanya. ada yang bercanda, "wah lo ntar ngurusin boiben-boiben kayak suju dong." duh, i wish it could be that easy, karena jawabannya: tidak.

aslinya nama jurusan gue adalah 'bahasa dan kebudayaan korea' tapi to be honest gak itu aja yang gue pelajarin. bahasa, pastinya. kebudayaan, iya. tapi budaya apa? kita belajar budaya tradisional, perkembangan masyarakat, perkembangan agama, dan budaya korporasi. belajar sejarah? pasti. dari pra-sejarah, jaman modern, sampe kontemporer. belajar linguistik? pasti. belajar fonetik, fonologi, morfologi, sintaksis, dan semantik. sastra? iya lah. belajar mulai dari sejarah sastra nya, prosa, puisi, drama/film. itu doang? ada bisnis korea. bahasa bisnis yang beda, istilah-istilah bisnis, korespondensi, business manner, sampe bikin 'perusahaan' sendiri dan simulasi presentasi di depan pemegang saham.

orang-orang sering ngira belajar di fib itu gampang karena cuma bahasa. justru, karena bahasa adalah pintu untuk semua peluang, semuanya bisa dipelajarin, semuanya bisa masuk, sehingga field nya jadi luas banget. orang mipa atau orang teknik gak mungkin belajar bahasa karena bukan bidangnya, tapi orang bahasa bisa jadi juga belajar mipa atau teknik karena istilah dalam masing-masing bahasa itu berbeda. ada banyak jurusan di universitas korea yang mau nerima mahasiswa asing kalau udah punya sertifikat TOPIK (toefl-nya korea) level 4 (kalau s2/s3) bahkan level 6 (paling tinggi) karena bahasanya udah beda banget. kasarnya, percuma aja lo otak sepinter apa, lo gak akan diterima scholarship di korea karena lo gak bisa bahasa korea. sejujurnya gue juga mau ambil scholarship di sana buat astronomy major, tapi gak sanggup karena level 6 itu bahasa level pribumi haha.

intinya, setiap jurusan itu pasti punya tingkat kesulitannya sendiri. orang-orang dengan tugas akhirnya, gue dengan skripsi gue tentang analisis puisi tahun 1920-an dengan pendekatan psikologi (see? gue pilih pendekatan psikologi out of all fields out there -_- semuanya mungkin di jurusan bahasa). kalau sebuah bidang gampang sih gak akan jadi jurusan di universitas tapi buka les aja.

hidup gue di jurusan ini, educationally, sulit banget sampe nangis darah, tapi thanks to temen-temen gue yang bikin gue sadar we'll go through these shits together, yang selalu percaya setelah tangis ada tawa, kesempatan dalam kesempitan, habis gelap terbitlah terang, gue masih hidup sampe sekarang dan masih bisa ketawa, gak gila, gak terjerumus lingkaran setan haha. gue masih rajin solat, alhamdulillah, masih jadi anak baik, masih afi yang dulu cuma lebih pinter aja. gak banyak berubah. hal ini sesuatu yang mungkin gak gue dapet di jurusan lain. some people lose their youthfulness, their purity as time goes on, tapi sepertinya gue gak. gue dan temen-temen gue masih bisa berebut hal-hal sepele, kayak anak tk, bisa nginep di rumah salah satu temen dan gegulingan dan rebutan selimut. gue gak bilang hal-hal ini gabisa didapet di jurusan lain, tapi dari yang gue liat, dari facebook, dari social media lain, it's as if my time stopped over 3 years ago. temen gue keliatan banget dewasa, tambah usia, sedangkan gue overall gak berubah dari jaman mahasiswa baru. banyak banget yang gue udah dapet selama 3.5 tahun ini, dan gue rasa, pilihan gue yang dulunya cuma buat balas dendam jadi kayak menu pizza hut, "pilihan yang sangat tepat!"

jadi jangan lagi hubung-hubungin jurusan gue sama super junior ya :D bosen tau hahaha.

udah ah, balik lagi belajar korespondensi bisnis.

8 Comments:

Nadia Hanafiah said...

Kak sebegitu sulitkah jurusan kakak? Serius aku pingin banget belajar bahasa dan kebudayaan korea, tadinya sih sama niat awalannya sama kak afi 'mau buat orang tua kesel' cuma ya itu aku jadi sedikit tertarik. tapi kalo baca tulisan kakak aku jadi sedikit down :(

Adyastuti Fitria Damayanti said...

kak, serius deh pengen banget bisa keterima di BK korea di UI meskipun ntar tahun keduaku jd mahasiswa haha.. tapi setelah baca postingan kakak yang bagian belajar linguistik sama bisnis korea, to be honest aku jd down ㅠ,ㅠ sebegitu susahnya ya kak 2 mata kuliah itu?

Tsurayya said...

wah. baru baca komen kamu setahun kemudian. maaf ya.

(parah banget)

intinya sih semua jurusan itu susah, kawanku. aku cuma mau ngasih gambaran gamblang karena orang-orang menganggap jurusan bahasa itu 'mudah'. wah, salah besar. apalagi kalau masuk jurusan bahasa korea untuk ketemu cowok-cowok korea cakep, wah tambah salah lagi.

semua jurusan banyak ups and downs kok tapi aku sangat sangat menikmati belajar di jurusan ini. kamu pun bisa merasakan kalau kamu udah masuk. (kalau kamu belum kuliah ya hehe maaf telat)

Tsurayya said...

wah. baru baca komen kamu setahun kemudian. maaf ya.

(parah banget)

intinya sih semua jurusan itu susah, kawanku. aku cuma mau ngasih gambaran gamblang karena orang-orang menganggap jurusan bahasa itu 'mudah'. wah, salah besar. semua mata kuliah susah apa gaknya tergantung setiap orang, to be honest. menurut temen-temenku mata pelajaran sejarah sastra susah, misalnya, tapi buat aku gak. setiap jurusan pasti ada 3-4 matkul yang susahnya amit-amit, pasti, tapi ya buat lulus butuh minimal 144 sks dan yang sulit mungkin cuma 16-24 sks... ya kan? coba dilihat sisi positifnya sih hehe

semoga gak jadi mundur buat daftar jurusan bahasa korea ya hehe (kalau kamu belum daftar) (jawabannya telat begini)

Anonymous said...

Kak aku lagi mau ambil keputusan buat milih jurusan bakor sbg pilihan #1 jurusan kuliah... tp baca post ini aku jd agak takut T_T
Awalnya aku jadiin jurusan ini pilihan cadangan karna bingung sm prospek kerjanya dll, eh tp pas aku baca beberapa blog dan denger dari orang2 juga mereka malah bilang kl jurusan ini kerjanya terjamin...maksudnya lulusannya itu 'dicari', nah kalo menurut kakak gmn? trus menurut kakak perlu gaksih punya knowledge atleast bisa write/read/speak hangul sebelom kita bener2 jadi mahasiswa jurusan ini? aku sih /agak/ bisa tp cuma sekedar tau doang (belajar sendiri hasil dari suka perkpopan2 itu ha-ha-ha)
Kasih aku saran dong kak atau mungkin kasih tau tentang pro-kontra ttg jurusan ini biar aku bisa mantepin pilihan aku ini. Terimakasih kak, sukses kuliahnya!

Arisa Arizawa said...

Aku jadi agak takut sih kak bacanya. Tapi di sisi lain aku juga merasa tertantang. Makin semangat dan yakin milih BKK sbg prodi di SNMPTN. Makasih kak, udah sharing^^

Sukses untuk kita semua~

Indah Hartati said...

Asli makin tertarik.. baru tau bahas tentang bisnis juga. Udh bisa ngebayangin susahnya. Tapi tekad udah bulat 😂 mau bgt masuk jurusan ini. Mungkin aku salah satunya yang paling niat masuk bkk dan sampe nangis nangis minta diberi restu dan kemudahan :")

Indah Hartati said...

Asli makin tertarik.. baru tau bahas tentang bisnis juga. Udh bisa ngebayangin susahnya. Tapi tekad udah bulat 😂 mau bgt masuk jurusan ini. Mungkin aku salah satunya yang paling niat masuk bkk dan sampe nangis nangis minta diberi restu dan kemudahan :")

Post a Comment